rss_feed

Desa Kedungmaling

Jln. Kamas Setyoadi No. 15 Desa Kedungmaling
Kecamatan Sooko Kabupaten Mojokerto Provinsi Jawa Timur
Kode Pos 61361

call 088806623035| mail_outline pemdes.kedungmaling@gmail.com

  • EDY PRABOWO

    Kepala Desa

    Belum Rekam Kehadiran
  • EKO PRASETYO

    Sekretaris Desa

    Belum Rekam Kehadiran
  • NUR KHOLIFAH

    Kaur Keuangan

    Hadir di Kantor Desa
  • ROCHMAN SUDARMONO

    Kaur Umum dan Tata Usaha

    Belum Rekam Kehadiran
  • RIZKY DANIAR SYAH PUTRA

    Kaur Perencanaan

    Belum Rekam Kehadiran
  • UMAR FARUK

    Kasi Pemerintahan

    Belum Rekam Kehadiran
  • GATUT EDY WIYOTO

    Kasi Kesra

    Belum Rekam Kehadiran
  • ALI IMRON

    Kasi Pelayanan

    Belum Rekam Kehadiran
  • SUWARNO

    Kadus Kedungmaling I

    Belum Rekam Kehadiran
  • AGUS SOEDJARWO

    Kadus Kedungmaling II

    Belum Rekam Kehadiran
  • JULIYANTO

    Kadus Kedungmaling III

    Belum Rekam Kehadiran
  • MOCHAMAD NUZULUL ARIFIN

    Staf Kasi Pemerintahan Desa

    Belum Rekam Kehadiran
  • M. SYAFIUDIN

    Staf Kasi Pelayanan Desa

    Belum Rekam Kehadiran
  • MAULIDA RAHMAWATI

    OPERATOR SIM PKK

    Belum Rekam Kehadiran

settings Pengaturan Layar

=== SINERGI DADI SIJI === “Mewujudkan Kedungmaling sebagai Desa Maju dengan masyarakat yang cerdas dan sejahtera melalui kepemimpinan yang inovatif, transparan dan professional."
fingerprint
Sejarah Desa

18 Jan 2022 16:38:09 581 Kali

PROFIL DESA KEDUNGMALING
KECAMATAN SOOKO, KABUPATEN MOJOKERTO
 
I.  DATA UMUM DESA
1.  Nama Desa                 : Kedungmaling
2.  Nama Kecamatan            : Sooko
3.  Nama Kabupaten            : Mojokerto
4.  Nama Kepala Desa          : H. Edy Prabowo, SH.
5.  Masa Jabatan Kades        : 2019 - 2025
6.  Luas Desa                 : 156,149 Ha.
7.  Alamat Kantor Desa        : Jl. Kamas Setioadi No. 15
8.  No. Telepon               : 0888 0662 3035
9.  E-mail                    : desakedungmaling@gmail.com
10. Website Desa              : https://kedungmaling.desa.id
11. Batas-batas Desa          :
    • Utara                     : Desa Sambiroto
    • Barat Laut                : Desa Modongan
    • Barat                     : Desa Klinterejo
    • Selatan                   : Desa Gemekan
    • Timur                     : Desa Brangkal
 

II.  SEJARAH DESA

 A. Asal-usul Nama Desa

Kedungmaling berasal dari bahasa Jawa, Kedung dan Maling. Secara harfiah Kedung adalah bagian sungai yang mempunyai kedalaman paling dalam (palung). Karena berair paling dalam, Kedung mempunyai ciri khas yaitu airnya tenang, permukaan paling luas dibanding lebar aliran sungai baik di hulu maupun hilirnya serta paling teduh karena ditumbuhi pohon yang besar dan rindang.

Pohon tahun yang biasanya tumbuh di Kedung adalah Beringin dan Iprik atau salah satunya. Kedua pohon tersebut mempunyai sulur yang menjuntai panjang kebawah  hingga menyentuh tanah atau permukaan air. Kalaupun bukan kedua pohon tersebut, satu pohon yang biasa tumbuh di Kedung adalah Lo atau Elo. Lo juga mempunyai akar gantung yang kuat, berbuah kecil-kecil bulat, berwarna warni sebesar ujung ibu jari tangan. Buah yang masih muda rasanya “sepet” yang khas dan biasanya digunakan sebagai campuran bumbu rujak.

Ketiga pohon yang biasanya tumbuh di Kedung mempunyai mitos yang sama, yaitu berpenunggu atau tempat tinggal makhluk halus. Hal ini sebenarnya tidak lepas dari bentuk pohon yang berperawakan besar yang menimbulkan kesan seram. Ditambah lagi dengan permukaan batang pohon yang kasar dan beralur-alur, juga akar gantungnya yang menjulur dari cabang-cabangnya ke tanah, semakin menambah kesan seram pohon ini di mata masyarakat.

Pohon Beringin, Iprik dan Lo rata-rata tinggi besar, karena tidak ada orang yang berani menebang pohon tersebut. Kalaupun pohon tersebut mati atau hilang maka bukan karena ditebang melainkan karena tumbang, biasanya pada saat “udan angin”.

Ciri khas lain dari sebuah Kedung, disitu pasti ada sumber mata air sampai membentuk lobang, cerowongan dibawah air dan banyak dihuni ikan.

Sedangkan Maling mempunyai arti : orang yang mempunyai pekerjaan mengambil barang/benda bukan miliknya secara sembunyi-sembunyi di malam hari. Cara mengambilnyapun, pada saat itu dikenal dengan istilah “nggangsir”. 

Nganggsir berasal dari kata Gangsir yaitu hewan sebangsa jangkrik namun berukuran lebih besar dari jangkrik dengan suara keras tapi tidak nyaring seperti suara jangkrik, namun seperti menggumam/menderu dan hidupnya dibawah tanah. Sarang dibawah tanah, digali oleh Gangsir dengan menggunakan dua pasang kaki belakang yang kokoh dan berduri tajam yang bekas tanah bekas galiannya menumpuk dan membentuk gundukan kecil menutupi lobang sarangnya.

Karena mudah dikenali, anak-anak kecil jaman dulu juga mempunyai permainan yang mengasyikkan yaitu “nggembong”. Nggembong sendiri dilakukan dengan cara menyingkirkan tanah bekas galian gangsir sehingga terlihat lobang sarang Gangsir kemudian mengisinya dengan air sampai menggenang. 

Mengasyikkannya permainan ini adalah menunggu kemunculan Gangsir dari bawah tanah, dimulai dengan adanya gerakan genangan air kemudian munculnya sungut peraba yang panjang dengan kepala yang besar. Setelah muncul beneran tidak banyak anak yang berani memegang langsung si Gangsir, karena kaki belakang yang besar dan berduri cukup menakutkan bagi anak-anak. Kecuali takut “slentikan” yang bisa menimbulkan luka yang berdarah, anak-anak juga takut karena Gangsir juga menggigit.

Kembali ke kata “nganggsir” sebagai cara Maling mengambil barang dari rumah bukan miliknya. Yaitu menggali tanah diluar rumah untuk melewati dinding pembatas rumah dan tembus kedalam rumah. Dari lobang yang digali tersebut Maling akan masuk rumah kemudian mengambil barang-barang didalam rumah yang dianggap berharga. 

Anak sekarang jaman sekarang akan sulit membayangkan, bagaimana bisa menggali tanah kemudian bisa masuk rumah, sementara dinding rumah adalah tembok beton dan berdiri diatas pondasi batu kali atau beton juga. Didalam rumah, juga ada lantai keramik.

Rumah kala itu tidak ada yang berkeramik, jangankan berkeramik rumah berlantai plesteranpun masih sangat jarang ditemui. Hampir semua rumah berlantai tanah dan berdinding anyaman bambu (gedeg) dan tiang-tiang rumah berasal struktur (gerbilan) bambu bongkotan. Bongkotan adalah bagian dari pohon bambu paling bawah dengan ketinggian 2,5-3 meter, biasanya sudah sangat tua sehingga sangat kuat dan kokoh.

Perlu diketahui bahwa dalam memotong/menebang bambu, masyarakat Jawa tidak pernah memotong sampai bawah karena memang sangat sulit, banyak duri dan selang sengkilang pohon bawah yang sulit diurai. Kumpulan sisa pohon bambu bawah yang tidak terpotong (bongkotan), membentuk rumpun yang semakin tahun semakin meluas yang biasa disebut dengan “barongan”.

Karena Maling selalu “nggangsir” dalam melakukan pekerjaannya, maka linggis adalah alat utama mereka dan linggis pula yang dicari bila terdapat Maling yang terpergok untuk dikenali siapa pemilik linggis tersebut. Maling terpergok biasanya juga dikarenakan salah dalam menganggsir, yaitu lobang masuk rumah ternyata tidak diruang kosong tetapi di kamar tidur pemilik rumah.

Pada saat itu, Maling juga diyakini mempunyai ilmu atau kesaktian yang yang luar biasa. Kebal senjata, bisa menghilang, bisa membuat seisi rumah terlelap tidurnya (nyirep). Bahkan Maling paling sakti dikenali dengan sebutan “maling cluring”  yaitu maling yang ketika memasuki rumah mangsanya tidak dengan menggali/nggangsir, tetapi melewati sorot cahaya lampu minyak teplok yang menyeruak keluar rumah diantara anyaman bambu (gedeg) dinding rumah yang memang tidak mungkin tertutup rapat, kesuali dilapisi dengan anyaman bambu yang lebih tipis yang disebut “sesek”. 

Oleh karena itu, penerangan rumah dilarut malam atau penghuni menjelang tidur, maka lampu teplok diganti dengan oblik, yaitu lampu kecil dengan bahan bakar minyak tanah tanpa “semprong”. Semprong sendiri adalah tabung kaca penutup nyala lampu teplok agar tidak mudah padam karena tertiup angin dan nyala lampu menjadi stabil dan tidak bergoyang-goyang (mobat-mabit).

Dari tulisan diatas, bisa dibayangkan betapa gelap gulitanya suasana dimalam hari, karena sumber penerangan hanya dari oblik yang dinyalakan memang tidak untuk menerangi seisi rumah. Mistisnya Kedung yang disiang hari saja menimbulkan kesan angker, apalagi malam serta kesaktian seorang Maling.

Sedangkan menurut legenda, nama Desa Kedungmaling berasal dari terpergoknya seorang Maling yang dikejar masyarakat dan melarikan serta menceburkan diri kesebuah Kedung dan tidak pernah muncul lagi. 

Dalam legenda, tidak diketahui dan disebutkan siapa dan orang dari kampung mana Maling tersebut. Namun Kedung itu sendiri diyakini berada dan menjadi bagian dari Sungai Brangkal yang lokasi tepatnya berada di sebelah timur Kubur Telu. 

Menurut administrasi Pemerintahan Desa, Kedung itu masuk wilayah RT 16, RW 06 disebelah timur Rumah Pembantaian Hewan (RPH), sedangkan sisa-sisa keberadaan Kedung itu sendiri saat ini sudah tidak bisa dikenali, karena sungai Brangkal telah beberapa kali di normalisasi dan tanggulnya sudah diplengseng sebagai penahan erosi.

Siapapun orang Jawa yang baru pertama kali mendengar nama Desa Kedungmaling, akan terkejut dan terperangah serta tergambar hal-hal yang berkonotasi negatif, Kedung adalah tempat yang luas atau gudang, Maling adalah pencuri. Kedungmaling adalah gudang pencuri, masyarakat yang mayoritas berprofesi sebagai pencuri dan lain sebagainya dan itu sah-sah saja dan tidak ada salah.

Bahkan warga, tokoh masyarakat, tokoh agama dan Pemerintah Desa sendiripun ditahun 80-an pernah berusaha untuk menghapus konotasi negatif tersebut dengan mengubah nama Desa dari Kedungmaling menjadi Kedungagung.

Agar rencana tersebut berhasil, berbagai upaya administratif telah dilakukan, mulai dari penggantian Papan Nama Balai Desa maupun kop surat menyurat sudah memakai nama Desa Kedungagung, bahkan usulan penggantian nama tersebut sampai ke Menteri Dalam Negeri, namun tidak pernah mendapat persetujuan.  

Maka yang dapat dilakukan saat ini untuk mengubah konotasi dan image negatif Kedungmaling bukan dengan mengganti nama Desa, namun upaya-upaya pembangunan fisik sehingga siapapun yang masuk ke Desa Kedungmaling akan terkesan dengan bangunan yang baik, indah dan rapi.

Yang tidak kalah penting adalah pembangunan non fisik yang harus ditingkatkan terus-menerus, karena hasil pembangunan ini adalah tingginya kualitas SDM dari Desa Kedungmaling.

Tingginya kualitas SDM bisa berupa prestasi-prestasi individual yang berhasil diukir, kegiatan-kegiatan warga yang memperoleh pengakuan dan penghargaan, produk dan hasil kegiatan perekonomian yang berkualitas, sikap dan karakter yang bisa mencadi contoh dan menginspirasi dll.

 

B.  Sejarah Pemerintahan Desa

Desa Kedungmaling mempunyai catatan sejarah kepemimpinan desa dari Pemimpin  yang disebut dengan Lurah yang kemudian diganti dengan dengan Kepala Desa sesuai dengan peraturan perundangan yang ada sbb :

1. HATMO DIHARJO             Lurah          Periode : 1944-1968

2. RIDWAN                    Lurah          Periode : 1969-1975

3. SAID MANSUR               Lurah          Periode : 1976-1988

4. MOHAMMAD IRFAN, S.Pd.     Kepala Desa    Periode : 1990-2006

5. INUK MUFIDA EMILIA, S.Pd. Kepala Desa    Periode : 2007-2013

6. KUKUH SUWOKO, SH.         Kepala Desa    Periode : 2013-2019

7. H. EDY PRABOWO, SH.       Kepala Desa    Periode : 2019-2025

 

C.  Sejarah Pembangunan Desa

Desa Kedungmaling agak berbeda dengan desa-desa lain yang merupakan wilayah daerah agraris dengan mayoritas masyarakat bermata pencaharian di bidang pertanian, namun Kedungmaling merupakan gabungan antara daerah agraris dan perberdagangan karena semenjak jaman kolonial di desa Kedungmaling telah didirikan sebuah Pasar.

Jarak Kantor Pemerintahan Desa Kedungmaling, dari Pusat Pemerintahan dan Instansi terkait adalah sbb .:

      •  0 Km dari Kepolisian Resort Sooko (Polsek)
      •  0 Km dari Kantor Urusan Agama Sooko (KUA)
      •  0 Km dari Balai Latihan Kerja Sooko (BLK)
      •  0 Km dari Balai Penyuluhan Pertanian (BPP)
      •  0 Km dari Pusat Kesehatan Masyarakat Sooko (Puskesmas)
      •  0 Km dari Pasar (Pasar Rakyat Kedungmaling)
      •  1 Km dari Komando Rayon Militer (Koramil)
      •  1 Km dari Kantor Pemerintah Kecamatan Sooko (Kecamatan)
      •  7 Km dari Pusat Pemerintah Kabupaten Mojokerto (Kabupaten)
      • 56 Km dari Pusat Pemerintah Prov. Jawa Timur (Propinsi)

Dari waktu ke waktu, perkembangan pembangunan yang telah dilakukan oleh Lurah dan Kepala Desa Kedungmaling pada saat menjabat antara lain sbb. :

1. HATMO DIHARJO                     

a. Pembangunan Balai Desa.

b. Pendirian Lumbung Desa.

c. Pembangunan irigasi sawah

d. Pembangunan jalan yang menghubungkan desa sekitar

2. RIDWAN

a. Pembangunan irigasi sawah.

b. Pembangunan Kantor Desa/Rumah Dinas Kepala Desa

3. SAID MANSYUR

a. Rehabilitasi Pendopo Balai Desa.

b. Pembangunan Kantor Pelayanan.

c. Pembangunan Kantor Lembaga Desa

d. Program Listrik Masuk Desa.

e. Pembuatan plengsengan sungai.

f. Pembangunan Gedung Balai RW 09

4. MOHAMMAD IRFAN, S.Pd.

a. Pavingisasi jalan tiga dusun.

b. Pembangunan Kantor Linmas.

c. Pembangunan Kios Desa

d. Pembangunan saluran air irigasi tiga dusun

e. Pembangunan Gedung balai RW 03

f. Pembangunan WC umum.

5. INUK MUFIDA EMILIA, S.Pd.

a. Pembangunan Rumah Dinas Kepala Desa

b. Pembuatan Papan Nama Balai Desa.

c. Rehab/bedah rumah.

d. Pavingisasi jalan dusun.

e. Perbaikan pagar makam.

f. Plesterisari rumah warga miskin.

6. KUKUH SUWOKO, SH.

a. Bedah rumah 3 dusun.

b. Pembuatan tempat penjemuran padi dusun 1.

c. Pembuatan Poskamling di 3 dusun.

d. Rehabilitasi kamar mandi balai desa.

e. Rehabiltasi Polindes. 

f. Rehabilitasi gedung PKK, LPM, dan BPD.

g. Renovasi rumah dinas Kepala Desa.

h. Normalisasi Saluran Sekunder dan Waduk

7. H. EDY PRABOWO, SH.

a. Rehabilitasi Gorong-Gorong Jl. Kamas Setioadi RT 16, RW 06.

b. Pengaspalan Jalan Desa RT 12-13, RW 05.

c. Pengaspalan Jalan Desa RT 02, RW 01.

d. Pembangunan Jembatan Desa Kampung Setia, RT 05, RW 02.

e. Pengaspalan Jalan KH. Ismail

f. Pembangunan Drainase RT 16, RW 06.

g. Pembangunan Pariwisata Tingkat Desa Kampung Anggur Kedungmaling RT 09, RW 04.

h. Pembangunan 16 Rumah Tinggal Layah Huni.

i. Pembangunan 8 Bedah Rumah.

j. Pembangunan Gapura dan Jalan Makam Islam Dusun I, RT. 01, RW. 01.

k. Pembangunan Saluran Tersier RT 02, RW 01.

l. Rehabilitasi Paving dan Saluran Drainase Dusun I dan III.

m. Pemugaran total Kantor Pelayanan.

n. Rehabilitasi Pendopo Balai Desa.

o. Pembangunan Jalan Rabat Beton RT 17, RW 07.

p. Pembangunan Jembatan Penghubung Desa Kedungmaling-Gemekan RT 20, RW 08.

business
Kirim Komentar

Untuk artikel ini

person
stay_current_portrait
mail
chat

map Wilayah Desa

account_circle Aparatur Desa

Alamat : Jln. Kamas Setyoadi No. 15 Desa Kedungmaling
Desa : Kedungmaling
Kecamatan : Sooko
Kabupaten : Mojokerto
Kodepos : 61361
Telepon : 088806623035
Email : pemdes.kedungmaling@gmail.com

message Komentar Terkini

  • person Qusaeri

    date_range 21 Juli 2022 14:42:20

    Di pasar legi mojosari terjadi kenaikan retribusi/karcis [...]
  • person Dwi alfiati ningsih

    date_range 27 Maret 2022 14:09:09

    Kedung Maling 3 pancen OKE [...]
  • person Admin

    date_range 13 Februari 2022 13:40:11

    Sdr. Andrianto, Anda bisa menghubungi kantor kelurahan [...]
  • person Andrianto

    date_range 12 Februari 2022 12:45:50

    Saya mau mendaftar menjadi REDKAR wilayah Kemayoran [...]
  • person Sutrisno

    date_range 16 November 2021 01:18:10

    Saya pemungut sampah di kota mojokerto, bisa kerjasama [...]
  • person M Firdaus

    date_range 04 September 2021 18:07:15

    Ada blogger dan buzzer senior di kampung RW 5. Gengsi [...]
  • person Mochamad Djamiis Solichin

    date_range 02 September 2021 13:28:49

    Mantab sekali ....gak salah kalau belajar anggur berkiblat [...]
  • person Wawan

    date_range 02 September 2021 07:10:49

    Mantaaap..... Lanjutkan...... Sangat bermanfaat dan [...]
  • person Yulia Pratitis yusuf

    date_range 31 Agustus 2021 20:44:44

    Mbak Trisya Widiastutik, M.Pd. keren bener ini kampung [...]
  • person Rahmad Taufik

    date_range 31 Agustus 2021 14:52:43

    ayo warga RW 08 buktikan bahwa kita cinta sebagai warga [...]

reorder Peta Desa

assessment Statistik Desa

folder Arsip Artikel


share Sinergi Program

insert_photo Album Galeri

contacts Info Media Sosial

assessment Statistik Pengunjung

Hari ini:146
Kemarin:634
Total Pengunjung:220.908
Sistem Operasi:Unknown Platform
IP Address:3.239.4.127
Browser:Tidak ditemukan

account_circle Aparatur Desa

TRANSPARANSI ANGGARAN
Sumber Data : Siskeudes
insert_chart
APBDes 2022 Pelaksanaan

Realisasi | Anggaran

PENDAPATAN
Rp. 1,351,120,741 | Rp. 2,594,743,359
52.07 %
BELANJA
Rp. 993,164,181 | Rp. 2,643,595,540
37.57 %
PEMBIAYAAN
Rp. 48,841,295 | Rp. 48,830,409
100.02 %
insert_chart
APBDes 2022 Pendapatan

Realisasi | Anggaran

Hasil Aset Desa
Rp. 0 | Rp. 337,400,000
0 %
Dana Desa
Rp. 997,772,430 | Rp. 1,152,886,000
86.55 %
Bagi Hasil Pajak dan Retribusi
Rp. 104,304,700 | Rp. 149,375,654
69.83 %
Alokasi Dana Desa
Rp. 248,176,130 | Rp. 502,015,000
49.44 %
Bantuan Keuangan Kabupaten/Kota
Rp. 0 | Rp. 450,000,000
0 %
Bunga Bank
Rp. 867,481 | Rp. 3,066,705
28.29 %
insert_chart
APBDes 2022 Pembelanjaan

Realisasi | Anggaran

BIDANG PENYELENGGARAN PEMERINTAHAN DESA
Rp. 312,898,817 | Rp. 1,135,902,984
27.55 %
BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DESA
Rp. 235,303,000 | Rp. 563,395,000
41.77 %
BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN
Rp. 18,886,664 | Rp. 38,094,856
49.58 %
BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
Rp. 138,124,000 | Rp. 325,270,000
42.46 %
BIDANG PENANGGULANGAN BENCANA, DARURAT DAN MENDESAK DESA
Rp. 287,951,700 | Rp. 580,932,700
49.57 %